Plus Minus Cloth diaper

Ada sisi positif dan negatif dari pemakaian cloth diaper. Berikut ini saya coba berikan beberapa pengalaman saya selama menggunakan cloth diaper pada si kecil.

Kelebihan/ manfaat cloth diaper:

  • CLoth diaper lebih nyaman dan sehat untuk bayi. Popok sekali buang mengandung banyak bahan kimia, termasuk klorin yang bisa menyebabkan bayi mengalami ruam popok. Hal ini tidak terjadi pada popok kain, yang membuat bayi merasa lebih nyaman, lebih menyerap, dan membuat sirkulasi udara lebih mudah. Popok kain juga tidak menggunakan perekat dari plastik yang bisa menyebabkan iritasi, atau membuat kulit bayi lecet.

Pengalaman saya ketika si kecil pakai pampers, ia sering mengalami bintik2 merah, dan kulit pingganya lecet (minimal kemerahan) akibat perekat pampers. yang paling berasa beda adalah jika pagi2 saya membuka pempers dan mencuci area 'bawah' sikecil, tangan saya berasa licin, seperti ada yang nempel dipermukaan kulit si kecil. Tidak demikian halnya jika pakai cloth diaper. Kulit sikecil terasa kesat normal. Oiya saat tidur pun ia cenderung lebih lelap, karena jika pakai pamper terkadang ia suka nangis jika pampersnya terasa basah.

  • Cloth diaper sekarang sudah jauh lebih praktis. Memang dari segi KEPRAKTISAN, Popok sekali pakai belum bisa terkalahkan, tapi popok kain sekarang tidak seperti popok kain jaman dulu lho, yang hanya berupa lembaran kain putih dengan tali, popok kain saat ini sudah disesuaikan dengan kebutuhan orangtua modern. Bunda tak perlu lagi mengkhawatirkan peniti atau tali yang mengikatnya.
  • Lebih HEMAT BISA DICUCI dan DIPAKAI ulang, untuk poin ini sudah saya ungkapkan di postingan efek pampers / popok sekali pakai.
  • Lebih Ramah Lingkungan, dengan pakai popok kain moder yang bisa dicuci ulang, sampah rumah tangga jelas jadi lebih sedikit.
  • Ikut TREND / FASHION dan banyak pilihan. Sekarang ini Bunda bisa menemukan popok kain dalam berbagai warna dan motif yang lucu. Bahkan saya sering lihat banyak orang tua membawa jalan-jalan anaknya hanya dengan memakain cloth diaper, tapi tetep saja keliatannya LUCU n gemesiin:).
  • Melatih kebiasaan anak untuk pipis "bilang" dulu. Saya tidak tau apakah ini bukan hal yang luar biasa, tapi sejak usia 1 tahun lebih, anak saya sudah muncul kebiasaan bilang dulu kalo mau pipis atau mau pup, dan sekarang ia (umur 2,5thn) sudah jaraaaang banget pipis dicelana, bahkan suka lari ke kamar mandi sendiri sambil narik-narik tangan saya

SIsi negatif cloth diaper:

  • Butuh dana besar di awal… ini pula yang jadi awal pertimbangan saya ketika mau beli clodi dulu. Meskipun saya ndak beli clodi import yang harganya muahalll, tapi tetep saja beli 8pcs clodi sekaligus agak mikir2 juga. Akhirnya solusinya ga beli sekaligus, nyicil. Sekarang kalo mikir kesana suka malu, kalo untuk beli HP mah dibela2in, demi kesehatan anak koq malah cari-cari alasan.. hi..hi..
  • Risih bersihin kotorannya. Hayoooo,,, pertama-tama sih rasanya gimanaaa gitu. tapi lama-kelamaan biasa koq. Inilah pengalaman unik jadi orang tua..
  • Tidak se-praktis popok sekali pakai. Berasanya kalo lagi jalan jauh, kalo bawa pampers kan ringan, trus simple langsung, nah kalo clodi agak berabe pula bersiinnya. Biasanya sih di akalin dengan bawa plastik, jadi nanti bersihinya di rumah atau saat mampir di tempat istirahat.
  • Agak Repot juga kalo musim hujan. Nah kalo ga punya persediaan banyak, klo musim hujan repot karena clodi ga pada kering. Mau ga mau sih kalo lagi begini ya beli pempers aja..:)

Nah, meskipun ada minusnya, ternyata manfaat cloth diaper masih jauh lebih besar kan ya… Mudah-mudahan postingan kali ini membawa manfaat bagi Ayah Bunda untuk memberikan YANG TERBAIK bagi BUAH HATI ANDA!.

 

 

, ,

Powered by WordPress. Designed by WooThemes